W3C
 
Reset Setting
web2.jpg
default_bg.png
seam1.jpg
newbg3.jpg
Reset Setting Change contrast to brightChange contrast to originalChange contrast to darkChange font size to lower sizeChange font size to original sizeChange font size to large size
T
T
T
T
T

Kata Penghantar

Sejak dahulu, penangkapan ikan sudah merupakan sumber utama makanan bagi manusia dan menyediakan pekerjaan dan faedah ekonomi kepada mereka yang telibat dengan aktiviti ini.Kekayaan sumber akuatik adalah pemberian alam yang tidak terhingga.Walaupun begitu, dengan meningkatnya pengetahuan dan pembangunan perikanan yangdinamik selepas perang dunia kedua , mitos ini telah beransur-ansur hilang dalam menghadapi kenyataan bahawa sumber akuatik, walaupun boleh diperbaharui, bukanlah tidak terbatas dan perlu diurus dengan sewajarnya, jika sumbangannya kepada pemakanan, ekonomi dan kesejahteraan sosial penduduk dunia hendak dimapankan.

 

Dengan pengenalan Zon Ekonomi Eksklusif (ZEE) yang meluas pada tahun tujuh puluhan dan penerimapakaian pada tahun 1982, selepas dipertimbangkan dengan teliti, Konvensyen Undang-Undang Laut Bangsa-Bangsa Bersatu menyediakan rangkakerja baru bagi pengurusan sumber marin yang lebih baik. Regim perundangan baru laut memberikan negara-negara pantai hak dan tanggungjawab untuk mengurus dan mengguna sumber perikanan di dalam ZEE mereka yang meliputi 90 peratus dari perikanan marin dunia. Pertambahan bidang kuasa negara ini adalah perlu tetapi tidak cukup langkah langkah yang diambil kearah pembangunan dan pengurusan sumber perikanan yang mapan. Banyak negara negara pantai terus menghadapi cabaran yang serius, kerana kekurangan pengalaman dan sumber kewangan dan fizikal, mereka berusaha untuk mendapatkan faedah yang lebih dari

 

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, perikanan dunia telah digerakkan oleh pasaran, sektor industri makanan yang membangun dengan dinamik dan negara-negara pantai telah berusaha untuk mengambil faedah peluang baru denga melabur di dalam armada penangkapan perikanan moden dan kilang-kilang memproses bagi memenuhi permintaan ikan dan produk ikan dunia yang semakin bertambah. Di akhir tahun 1980an, adalah jelas, bahaw sumber perikanan tidak lagi dapat menampung pembangunan dan eksploitasi yang cepat dan tidak terkawal, dan pendekatan baru pengurusan perikanan yang meliputi pertimbangan pemuliharaan dan pengurusan sangat diperlukan. Keadaan ini menjadi lebih meruncing dengan kesedaran bahawa perikanan yang tidak terkawal di laut lepas, di setengah keadaan melibatkan spesies ikan "highly migratory" dan "straddling", yang terjadi di dalam dan di luar ZEE, telah menjadi perhatian.

 

JawatanKuasa keatas Perikanan (COFI) di Sessi Sembilan Belas pada March 1991 telah menyeru kepada pembangunan konsep baru bagi mencapai perikanan yang mapan dan bertanggungjawab. Seterusnya, International Conference on Responsible Fishering, pada 1992 di Cancun, Mexico meminta FAO menyediakan kod amalan antarabangsa bagi menangani perkara ini.Hasil dari persidangan ini, terutamanya, Deklarasi Cancun,adalah sumbanga yang sangat penting kepada United Nations Conference on Environment and Development (UNCED),tahun 1992, terutamanya Agenda 21. Seterusnya,United Nations Conference on Straddling Fish Stocks ang Highly Migratory Fish Stocks telah diadakan, dimana FAO menyediakan sokongan teknikal yang penting.

 

Mengambil kira perkara-perkara diatas serta lain-lain perkembangan yang penting di dalam dunia perikanan, Badan Pemerintah FAO mencadangkan formulasi kod amlan perikanan yang bertangungjawab global yang konsisten dengan instrumen-instrumen ini dan, di dalam keadaan yang sukarela, menetapkan prinsip-prinsip dan piawaian yang boleh digunakan bagi pmuliharaan, pengurusan dan pembangunan semua perikanan. Kod ini yang telah diterimapakai sebulat suara pada 31 Oktober 1995 oleh Persidangan FAO, menyediakan rangkakerja bagi usaha negara dan antarabangsa bagi menentukan eksploitasi sumber hidupan akuatik yang mapan serta harmoni dengan persekitaran (Lampiran 2)

 

FAO, dengan mandat yang diberikan, adalah komited sepenuhnya untuk membantu ahli-ahli nya, terutama negara yang sedang membangun, dalam melaksanakan denga berkesan kod amalan perikanan yang bertanggungjawab dan akan melaporkan kepada komuniti Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu kemajuan yang dicapai dan tindakan selanjut yang akan di ambil.

 


Kemaskini pada 2014-12-22 17:58:55 daripada Portal Administrator

  •  
  • Print
  • Email this page

Jabatan Perikanan Malaysia
Aras 1-6, Blok Menara 4G2,
Presint 4, 62628 Putrajaya

Pusat Panggilan 1Malaysia
(1MOCC) : 03-8000 8000
Faks : 03 - 8889 5490
E-Mel : hqhelp[at]dof[dot]gov[dot]my
Dasar Privasi | Dasar Keselamatan | Penafian | Soalan Lazim | Bantuan | Peta Laman

Sesuai dipapar menggunakan IE 9.0, Firefox 3.0, Google Chrome 9.0 ke atas dengan resolusi 1024 x 768.
Sila klik disini untuk muat turun versi IE terkini dan muat turun Adobe Reader untuk melihat format PDF


Anda pelawat ke : 39121 Tarikh Kemaskini : 16-06-2019
Facebook Information FacebookFacebook adalah sebuah layanan jejaring sosial, pengguna dapat membuat profil pribadi, termasuk pemberitahuan otomatis ketika mereka memperbarui profilnya.     Twitter Information TwitterTwitter adalah layanan jejaring sosial dan mikroblog daring yang memungkinkan penggunanya untuk mengirim dan membaca pesan berbasis teks hingga 140 karakter, yang dikenal dengan sebutan kicauan (tweet).     Instagram Information InstagramInstagram adalah sebuah aplikasi berbagi foto yang memungkinkan pengguna mengambil foto, menerapkan filter digital, dan membagikannya ke berbagai layanan jejaring sosial, termasuk milik Instagram sendiri.     Youtube Information YoutubeYouTube adalah sebuah situs web berbagi video, situs ini memungkinkan pengguna mengunggah, menonton, dan berbagi video.     RSS Information RSSRSS adalah sebuah file berformat XML untuk sindikasi yang telah digunakan (di antaranya dan kebanyakan) situs web berita dan weblog. RSS digunakan untuk menyebar ringkasan tulisan terbaru di jurnal, artikel lengkap dan bahkan gambar dan suara.     QR Code Information Kode QRKode QR atau biasa dikenal dengan istilah QR Code adalah bentuk evolusi kode batang dari satu dimensi menjadi dua dimensi. Kode QR berfungsi bagaikan hipertaut fisik yang dapat menyimpan alamat dan URL.     Mobile Information Mobile WebMobile web bertujuan untuk mengakses layanan data secara wireless dengan menggunakan perangkat mobile seperti handphone, pda dan perangkat portable yang tersambung ke sebuah jaringan telekomunikasi selular.